Categories: Kesehatan

Apa Penyebab Perut Kembung?

Share

Ada banyak kemungkinan penyebab perut kembung, termasuk retensi cairan, sindrom iritasi usus, dan infeksi. Namun, bagi kebanyakan orang, penyebab kembung akan cukup berbahaya, dan itu dapat diobati di rumah.

Perut kembung mungkin saja mengkhawatirkan, terutama ketika itu sangat menyakitkan. Beberapa orang memperhatikan bahwa perut mereka terlihat buncit atau bengkak, atau mereka mungkin mengalami sakit perut yang akut. Namun dalam banyak kasus, penyebabnya mungkin sesuatu yang sederhana seperti gangguan pencernaan atau terlalu banyak gas yang menumpuk di perut dan usus.

Kembung jarang membahayakan jika:

  • dikaitkan dengan makanan atau makan
  • tidak bertambah buruk seiring waktu
  • hilang dalam satu atau dua hari

Pada ulasan kali ini, kita melihat penyebab perut kembung, cara mengobatinya, dan kapan harus ke dokter.

Penyebab Perut Kembung

Perut kembung bukan hal yang aneh. Banyak orang mengalami jenis kembung yang sama berulang kali. Kembung yang mengikuti pola yang dapat diprediksi biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Ketika pola berubah atau kembung menjadi lebih buruk dari biasanya, itu mungkin karena salah satu kondisi berikut:

Gas

Penumpukan gas di perut dan usus adalah salah satu penyebab paling umum kembung. Gejala lain yang mungkin termasuk:

  • sendawa yang berlebihan
  • perut kembung yang berlebihan
  • merasakan dorongan kuat untuk buang air besar
  • merasa mual

Kembung yang disebabkan oleh gas berkisar dari ketidaknyamanan ringan hingga nyeri hebat. Beberapa orang menggambarkan perasaan seolah ada sesuatu yang terperangkap di dalam perut mereka.

Gas dapat disebabkan oleh:

  • makanan tertentu, termasuk sayuran tertentu, seperti kembang kol, brokoli, dan kol
  • infeksi perut
  • penyakit kronis, seperti penyakit Crohn
  • gangguan pencernaan
  • serangkaian kondisi lainnya

Dalam kebanyakan kasus, gas hilang dengan sendirinya setelah beberapa jam.

Gangguan pencernaan

Gangguan pencernaan, kadang-kadang disebut dispepsia, adalah ketidaknyamanan atau rasa sakit di perut. Kebanyakan orang mengalami momen gangguan pencernaan singkat dari waktu ke waktu.

Ini sering disebabkan oleh:

  • makan terlalu banyak
  • alkohol berlebihan
  • obat yang mengiritasi lambung, seperti ibuprofen
  • infeksi perut ringan

Gangguan pencernaan yang sering tampaknya tidak terkait dengan makanan atau penyebab nyata lainnya dapat menjadi tanda yang lebih serius. Kemungkinan penyebabnya termasuk tukak lambung, kanker, atau gagal hati.

Infeksi

Infeksi perut dapat menyebabkan gas, yang mungkin juga disertai oleh:

  • diare
  • muntah
  • mual
  • sakit perut

Ini sering disebabkan oleh bakteri seperti Escherichia coli atau Helicobacter pylori, atau infeksi virus seperti norovirus atau rotavirus.

Infeksi perut biasanya hilang dengan sendirinya setelah beberapa hari. Namun, beberapa orang mungkin mengalami dehidrasi parah atau terus memburuk selama beberapa hari. Orang-orang ini harus mengunjungi dokter jika kembungnya mengalami beberapa gejala:

  • demam
  • feses berdarah
  • muntah yang parah dan sering
  • Pertumbuhan berlebih bakteri kecil (SIBO)

Perut dan usus adalah rumah bagi berbagai bakteri, yang banyak di antaranya membantu tubuh mencerna makanan. Mengganggu keseimbangan bakteri ini dapat menyebabkan peningkatan bakteri berbahaya yang ada di usus kecil. Ini dikenal sebagai pertumbuhan berlebih bakteri usus kecil atau SIBO.

SIBO dapat menyebabkan kembung, sering diare, dan dapat menyebabkan kesulitan mencerna makanan dan menyerap nutrisi. Bagi sebagian orang, SIBO dapat menyebabkan osteoporosis atau penurunan berat badan yang tidak disengaja.

Retensi cairan

Makan makanan asin, memiliki intoleransi makanan, dan mengalami perubahan kadar hormon semua dapat menyebabkan tubuh seseorang menahan lebih banyak cairan daripada yang seharusnya. Beberapa wanita menemukan bahwa mereka kembung segera sebelum mendapatkan menstruasi atau awal kehamilan.

Kembung kronis akibat retensi cairan dapat memiliki penyebab yang lebih serius, seperti diabetes atau gagal ginjal. Jika kembung tidak hilang, seseorang harus berbicara dengan dokter.

Intoleransi makanan

Beberapa orang menjadi kembung setelah makan makanan tertentu. Misalnya, orang yang tidak toleran laktosa, atau yang memiliki alergi gluten atau penyakit celiac. Kembung biasanya hilang dengan sendirinya tetapi mungkin terkait dengan diare atau sakit perut.

Gangguan kronis

Gangguan usus kronis, seperti sindrom iritasi usus besar (IBS) dan penyakit Crohn, juga dapat menyebabkan kembung. Penyakit Crohn menyebabkan peradangan pada saluran pencernaan, sedangkan IBS kurang dipahami dan sering didiagnosis ketika gejala usus kronis tidak memiliki penyebab yang jelas.

Baik IBS dan Crohn dapat menyebabkan gas, diare, muntah, dan penurunan berat badan yang tidak disengaja.

Gastroparesis

Gastroparesis adalah gangguan yang memengaruhi pengosongan lambung normal. Otot-otot perut berhenti bekerja dengan baik, yang menyebabkan makanan lewat jauh lebih lambat melalui perut dan usus.

Gejalanya meliputi:

  • kembung
  • sembelit
  • cepat merasa kenyang saat makan
  • kehilangan selera makan
  • mulas
  • mual dan muntah
  • rasa sakit dan tidak nyaman

Kondisi lain, seperti diabetes atau hipotiroidisme, biasanya menyebabkan gastroparesis.

Gangguan ginekologis

Beberapa masalah ginekologis menyebabkan sakit perut. Pada beberapa wanita, endometriosis dapat menyebabkan kram dan kembung. Ini terjadi ketika lapisan rahim menempel pada perut atau usus.

Nyeri yang dirujuk dari pelvis mungkin juga menyerupai rasa kembung.

Sembelit

Sembelit sering menyebabkan kembung. Penyebab sembelit meliputi:

  • dehidrasi
  • tidak cukup serat dalam makanan
  • intoleransi makanan
  • kehamilan
  • gangguan usus tertentu
  • defisiensi nutrisi, termasuk magnesium
  • obat-obatan tertentu

Pada kebanyakan orang, episode sembelit tidak berlangsung lama.

Penyebab lainnya

Lebih jarang, perut kembung mungkin karena kondisi serius lainnya. Orang dengan batu empedu atau penyakit kandung empedu mungkin mengalami sakit perut hebat yang menyerupai kembung. Kanker perut atau usus juga dapat menyebabkan ketidaknyamanan perut dan kembung.

Asites adalah kondisi lain yang menyebabkan sakit perut dan kembung. Asites adalah penumpukan cairan di rongga perut selama periode waktu tertentu. Penyebab paling umum dari ini adalah penyakit hati.

Perawatan Perut Kembung dan Pengobatan Praktisnya

Kembung biasanya dapat dirawat dengan aman di rumah. Beberapa opsi yang dapat membantu termasuk:

  • obat-obatan yang dijual bebas, termasuk antasida atau bismut salisilat (Pepto-Bismol)
  • mengoleskan pad panas ke perut
  • air minum
  • makan peppermint
  • minum air berkarbonasi
  • menggunakan obat pencahar untuk meringankan sembelit

Menyimpan buku harian makanan untuk memantau kembung juga bisa bermanfaat. Ini dapat membantu dengan mendiagnosis intoleransi makanan dan membuat perubahan gaya hidup sehat. Banyak orang menemukan bahwa menghindari makanan tertentu dapat mencegah kembung dan masalah kesehatan pencernaan lainnya.

Kapan harus ke dokter

Perut kembung bisa menjadi pertanda sesuatu yang lebih serius. Seseorang harus mengunjungi dokter untuk kembung yang berhubungan dengan:

  • rasa sakit yang hebat
  • demam
  • muntah berlangsung lebih dari 24 jam, atau jika tidak memungkinkan untuk menahan makanan
  • tinja berdarah
  • cedera fisik, seperti pukulan pada perut atau kecelakaan mobil
  • pembengkakan perut yang cepat atau bagian tubuh lainnya
  • operasi
  • gagal hati atau ginjal

Tangani Perut Kembung dengan Baik

Perut kembung bisa membingungkan dan menyakitkan. Bagi kebanyakan orang, penyebabnya bisa diobati di rumah dan akan menjadi sesuatu yang sederhana. Seseorang harus berbicara dengan dokter jika gejalanya memburuk atau tidak hilang setelah beberapa hari.