Teori Motivasi Intrinsik dan Ekstrinsik Anda Wajib Tahu Jika Ingin Sukses

Share

Teori motivasi intrinsik dan ekstrinsik apa ya? Mungkin Anda baru mendengar? Mungkin Anda pikir tidak penting? Sebenarnya ini cukup krusial untuk mengetahui jalur sukses Anda.

Pernahkah Anda merenungkan mengapa Anda melakukan aktivitas tertentu? Apa yang mendorong perilaku Anda? Psikolog telah mengusulkan beberapa cara berpikir yang berbeda tentang motivasi, termasuk satu metode yang melibatkan cara melihat apakah motivasi muncul dari luar (ekstrinsik) atau dalam (intrinsik) individu.

Sementara perbedaan kedua jenis motivasi itu penting, para peneliti telah menemukan bahwa motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik dapat memiliki efek berbeda pada perilaku dan bagaimana orang mengejar tujuan. Untuk memahami bagaimana jenis-jenis motivasi ini memengaruhi tindakan manusia, penting untuk memahami masing-masing jenis motivasi itu  dan cara kerjanya.

Apa Teori Motivasi Ekstrinsik?

Motivasi ekstrinsik terjadi ketika Anda termotivasi untuk melakukan perilaku atau terlibat dalam suatu kegiatan untuk mendapatkan hadiah atau menghindari hukuman. Dalam hal ini, Anda terlibat dalam perilaku bukan karena Anda menikmatinya atau karena Anda merasa terpuaskan, tetapi untuk dapatkan sesuatu sebagai balasannya atau menghindari sesuatu yang tidak menyenangkan.

Memahami Perbedaan Teori Motivasi Intrinsik dan Ekstrinsik

Motivasi intrinsik

• Berpartisipasi dalam olahraga karena Anda menemukan kegiatan yang menyenangkan

• Membersihkan kamar Anda karena Anda suka kerapihan dan kebersihan

• Memecahkan teka-teki kata karena Anda suka tantangan dan mengasyikkan

• Mempelajari subjek yang menurut Anda menarik

Motivasi Ekstrinsik

• Berpartisipasi dalam olahraga untuk memenangkan penghargaan

• Membersihkan kamar Anda agar tidak ditegur oleh orang tua Anda

• Berkompetisi dalam kontes untuk memenangkan beasiswa

• Belajar karena Anda ingin mendapat nilai bagus

Apa itu Motivasi Intrinsik?

Motivasi intrinsik melibatkan keterlibatan dalam perilaku yang karena secara pribadi menilai perilaku itu bermanfaat; pada dasarnya seseorang melakukan suatu kegiatan untuk kepentingannya sendiri daripada keinginan untuk mendapatkan imbalan eksternal.

Motivasi Ekstrinsik atau Intrinsik: Mana yang Terbaik?

Perbedaan utama antara kedua jenis motivasi adalah bahwa motivasi ekstrinsik muncul dari luar individu sedangkan motivasi intrinsik muncul dari dalam. Para peneliti juga menemukan bahwa kedua jenis motivasi dapat berbeda dalam seberapa efektif mereka dalam mengendalikan perilaku.

Dalam sebuah penelitian, misalnya, anak-anak yang diberi hadiah karena bermain dengan mainan yang sudah mereka minati menjadi kurang tertarik pada barang tersebut setelah diberi hadiah sebagai imbalan karena bermain.

Ini tidak berarti bahwa motivasi ekstrinsik adalah hal yang buruk. Motivasi ekstrinsik dapat bermanfaat dalam beberapa situasi. Ini bisa sangat membantu dalam situasi di mana seseorang perlu menyelesaikan tugas yang mereka anggap tidak menyenangkan. Namun:

Related Post

• Imbalan eksternal dapat mendorong minat dan partisipasi dalam sesuatu di mana individu tersebut tidak memiliki minat awal.

• Penghargaan ekstrinsik dapat digunakan untuk memotivasi orang untuk memperoleh keterampilan atau pengetahuan baru. Setelah keterampilan baru ini sedikit dikuasai, orang kemudian menjadi lebih termotivasi secara intrinsik untuk mengeluarkan “kesukaannya”.

• Imbalan eksternal juga bisa menjadi sumber umpan balik, yang memungkinkan orang tahu kapan kinerja mereka telah mencapai standar yang layak mendapatkan penghargaan.

Pemberian motivasi ekstrinsik harus dihindari dalam situasi:

• Individu sudah menganggap aktivitas itu secara intrinsik sebagai penghargaan

• Menawarkan hadiah (dalam penelitian anak bermain) mungkin membuat aktivitas “bermain” tampak lebih seperti “bekerja”

Kapan Menggunakan Motivasi Ekstrinsik

Sementara kebanyakan orang menganggap motivasi intrinsik adalah yang terbaik, itu tidak selalu mungkin dalam semua kondisi. Dalam beberapa kasus, orang tidak memiliki keinginan internal untuk terlibat dalam suatu kegiatan.

Penghargaan yang berlebihan juga mungkin bermasalah, tetapi ketika digunakan dengan tepat, memberikan motivasi ekstrinsik dapat menjadi alat yang berguna. Misalnya, motivasi ekstrinsik dapat digunakan untuk membuat orang menyelesaikan tugas kerja atau tugas sekolah di mana mereka tidak memiliki motivasi intrinsik.

Para peneliti telah sampai pada tiga kesimpulan utama sehubungan dengan penghargaan ekstrinsik dan pengaruhnya terhadap motivasi intrinsik:

1. Imbalan eksternal yang tidak terduga biasanya tidak mengurangi motivasi intrinsik. Misalnya, jika Anda mendapat nilai bagus pada ujian karena Anda menikmati belajar tentang subjek dan guru memutuskan untuk memberi Anda hadiah, motivasi yang mendasari untuk belajar tentang subjek tidak akan terpengaruh. Namun, ini perlu dilakukan dengan hati-hati karena orang kadang-kadang datang untuk mengharapkan imbalan seperti itu.

2. Pujian dapat membantu meningkatkan motivasi internal. Para peneliti telah menemukan bahwa memberikan pujian dan umpan balik positif ketika orang melakukan sesuatu yang lebih baik dibandingkan dengan orang lain dapat meningkatkan motivasi intrinsik

3. Motivasi intrinsik akan berkurang ketika penghargaan eksternal diberikan untuk menyelesaikan tugas tertentu atau hanya melakukan pekerjaan minimal. Misalnya, jika orang tua menumpahkan pujian yang berlebihan pada anak mereka setiap kali dia menyelesaikan tugas sederhana, dia akan menjadi kurang termotivasi secara intrinsik untuk melakukan tugas itu di masa depan.

Bagaimana Motivasi Intrinsik dan Motivasi Ekstrinsik Mempengaruhi Pembelajaran?

Motivasi ekstrinsik dan intrinsik juga dapat memainkan peran penting dalam mengelola pembelajaran. Beberapa ahli berpendapat bahwa penekanan tradisional pada penghargaan eksternal seperti nilai, kartu laporan, dan bintang emas merusak motivasi intrinsik yang ada pada siswa. Lainnya menyarankan bahwa motivator ekstrinsik ini membantu siswa merasa lebih kompeten di kelas, sehingga meningkatkan motivasi intrinsik

“Minat seseorang sering bertahan ketika hadiah tidak digunakan untuk menyuap atau mengendalikan tetapi untuk memberi sinyal pekerjaan yang dilakukan dengan baik, seperti dalam penghargaan. Jika hadiah meningkatkan perasaan kompetensi Anda setelah melakukan pekerjaan dengan baik, kesenangan Anda terhadap tugas tersebut dapat meningkat. Hadiah, yang dikelola dengan benar, dapat memotivasi kinerja dan kreativitas yang tinggi. Karenanya imbalan ekstrinsik (seperti beasiswa, bonus, dan liburan ekstra) akan tetap bermanfaat dalam kehidupan.

Pahami Teori Motivasi Intrinsik dan Ekstrinsik

Sementara motivasi intrinsik sering dipandang paling ideal, baik motivasi ekstrinsik dan motivasi intrinsik adalah cara penting untuk mengarahkan perilaku seseorang.

Untuk memahami bagaimana ini dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya, penting untuk memahami beberapa perbedaan utama antara kedua jenis motivasi termasuk dampak keseluruhan yang dimiliki masing-masing terhadap perilaku.

Seorang manajer perusahaan jelas perlu memahami teori motivasi ini. Sama halnya jika Anda menjadi orang tua yang ingin mengarahkan perilaku anak kesayangan Anda.

Sudah siap? Bookmark ulasan ini agar Anda selalu terpandu mempraktikan motivasi intrinsik dan ektrinsik.