Fungsi dan Manfaat Slip Gaji Dipengaruhi Artificial Intelligence

Share

Fungsi dan manfaat slip gaji apa ya? Apakah sekedar alat bukti dan pencatatan? Di sisipi artificial intelligence aspek penggajian dapat merangsek ke posisi sangat strategis dalam bisnis. Seperti apa?

Gaji mungkin merupakan fungsi bisnis yang paling umum di mana-mana karena setiap orang yang bekerja harus dibayar!

Di sisi lain gaji merupakan salah satu pengeluaran bisnis terbesar, dengan upah yang setara dengan rata-rata lebih dari 60 persen dari total biaya bisnis. Untuk pencatatan hadirlah slip gaji. Secara teori, fungsi dan manfaat slip gaji cukup sederhana: untuk pencatatan bahwa organisasi membayar karyawannya dan mendistribusikan kontribusi mereka secara akurat dan tepat waktu. Kenyataannya, tentu saja, lebih kompleks.

Mekanisme slip gaji tunduk pada segudang kompleksitas yang selalu berubah, dari kode pajak dan distribusi hingga bonus dan perubahan personel. Untungnya, penggajian menggunakan slip gaji adalah salah satu fungsi SDM pertama yang sepenuhnya mencakup otomatisasi. Sebagian besar berkat sistem penggajian yang canggih secara teknologi, sebagian besar departemen penggajian beroperasi lebih efisien, akurat, dan ekonomis daripada sebelumnya. Seperti otomatisasi, dan internet sebelumnya, artificial intelligence (AI) diatur untuk mendisrupsi masa depan slip gaji. Tidak seperti otomatisasi, yang mengandalkan sebab-akibat, sistem artificial intelligence yang sebenarnya dapat menginterpretasikan data dan memanfaatkannya untuk membuat keputusan, belajar dari kesalahan sebelumnya, dan secara strategis menyelesaikan masalah.

Permintaan teknologi slip gaji melesat: pada tahun 2018, pasar perangkat lunak penggajian berbasis cloud dihargai sekitar $ 7,88 miliar, sebuah angka yang diperkirakan akan meningkat menjadi $ 13,37 miliar pada tahun 2026. Dan, mengingat dampak signifikan penggajian menjadi fokus, tidak mengherankan bahwa para pemimpin bisnis semakin mencari cara berinvestasi dalam sistem slip gaji canggih yang didukung artificial intelligence.

Dengan teknologi baru muncul peluang baru. Berikut adalah empat kemungkinan artificial intelligence akan mengembangkan masa depan mekanisme slip gaji … lagi.

Pembaruan Ulang untuk Fungsi dan Manfaat Slip Gaji

Ketika artificial intelligence terus meningkatkan fungsionalitas sistem penggajian, sistem slip gaji profesional  dapat mencari peluang peningkatan keterampilan yang berharga.

Mempertimbangkan perlindungan data dan keterampilan kepatuhan mereka, pelaksana penggajian dapat menjadi kandidat utama untuk efektivitas pengelolaan data lain dan mengatasi tantangan kepatuhan.

Lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk memasukkan angka secara manual dapat mengarah pada sesi strategis dengan fungsi bisnis lainnya, seperti keuangan, hukum ketenagakerjaan, atau sumber daya manusia.

Dengan secara proaktif mencari peluang pertumbuhan dan memperluas tugas, pelaksana penggajian dapat membayangkan kembali bagaimana mereka berinteraksi dengan — dan memengaruhi — departemen lain.

Koreksi & Pencegahan Kesalahan

Pemrosesan penggajian bergantung pada koordinasi dan pengelolaan kumpulan data dalam jumlah besar, yang semuanya tunduk pada peraturan kepatuhan yang rumit dan terus-menerus berubah.

Untungnya, di sinilah tepatnya artificial intelligence akan bersinar. Dengan mengelola data prosedural dan secara otomatis menerapkan peraturan kepatuhan, artificial intelligence secara signifikan mengurangi kemungkinan dan tingkat kesalahan manusia sekaligus meningkatkan kinerja kepatuhan. Alat artificial intelligence juga dapat menandai masalah sistematis dengan memantau bagaimana data dikumpulkan dan diproses dan menawarkan strategi untuk meningkatkan efisiensi.

Analisis Prediktif & Preskriptif

Terlepas dari dampak keuangan yang signifikan dari penggajian terhadap organisasi, di masa lalu, itu sering dipandang lebih sebagai fungsi administratif daripada sebagai sumber wawasan strategis.

Tetapi sebagian besar organisasi yang sukses sekarang menyadari bahwa menganalisis data slip gaji sangat penting untuk membuat keputusan yang bermakna dan berpikiran maju. Inilah titik dimana fungsi dan manfaat slip gaji akan berevolusi berkat artificial intelligence.

Analitik prediktif dan preskriptif adalah contoh utama bagaimana teknologi artificial intelligence dapat membantu organisasi memaksimalkan efisiensi dan pertumbuhan. Analitik prediktif memperkirakan apa yang mungkin terjadi di masa depan berdasarkan data saat ini dan historis.

Model prediksi sering digunakan untuk membantu aspek keuangan, seperti membantu membentuk anggaran, menghasilkan inventaris, dan mengurangi pengeluaran yang tidak perlu. Alat-alat ini dapat memprediksi perusahaan ritel melebihi anggaran penggajiannya selama musim liburan, misalnya, menyebabkan para pemimpin bisnis mencari solusi kreatif sebelumnya.

Dengan menggunakan contoh di atas, analitik preskriptif mengambil langkah ini lebih jauh dan benar-benar menyarankan berbagai cara untuk menyelesaikan masalah — dan menunjukkan implikasi potensial dari setiap opsi.

Evolusi Fungsi dan Manfaat Slip Gaji

Pelaksana penggajian dapat memanipulasi data mereka untuk memodelkan skenario penggajian yang tak terhitung jumlahnya dalam mesin pemodelan skenario tingkat makro yang memproduksi hasil yang berbeda.

Artificial intelligence juga mampu belajar dari data itu, menjalankannya kembali, dan pada akhirnya membantu memandu pengambilan keputusan berdasarkan informasi. Luar biasanya, AI hanyalah salah satu dari beberapa faktor yang diatur untuk sepenuhnya merevolusi masa depan mekanisme slip gaji.