Categories: Usaha KecilWisata

Apa Yang Anda Perlu Tahu Tentang Bird Nest Factory Indonesia?

Share

Bird nest factory Indonesia merupakan sebutan lain untuk sarang burung walet di Indonesia. Jika sudah menyebut sarang burung walet, tentu sudah tidak begitu asing untuk Anda bukan? Sebuah pelabuhan kecil Kumai terletak di ujung selatan Kalimantan Indonesia adalah pusat perdagangan yang sedang berkembang di salah satu produk hewani paling berharga di dunia ini – sarang burung yang digunakan untuk sup sarang burung walet atau dikenal sebagai bird nest soup dikalangan internasional.

Bangunan-bangunan beton yang menjulang ke atas telah menjamur di seluruh Kumai, menjulang di atas ruko-ruko tradisional. Bangunan-bangunan tidak memiliki jendela – sebaliknya mereka memiliki banyak lubang kecil. Bangunan beton ini sebenarnya rumah burung, atau lebih tepatnya, pabrik sarang burung walet (bird nest factory).

Populasi manusia Kumai adalah sekitar 20.000. Populasi burung walet; burung kecil yang sarangnya sangat berharga bagi orang Cina, ada sekitar 10 kali lipat dari jumlah itu.

Mereka menutupi langit, meronta-ronta dan mengeluarkan derit yang terdengar di setiap bagian kota.

Ledakan populasi burung telah menyebabkan gangguan bagi sebagian orang di Kumai.

“Orang Cina mulai membangun rumah burung di sini sekitar 10 tahun yang lalu,” kata seorang penjaga taman setempat.

“Awalnya itu baik-baik saja, tapi sekarang mengambil alih seluruh kota. Orang-orang tidak banyak bicara. Politisi lokal membiarkan itu terjadi.”

Apa Rasa Bird Nest Soup?

Hambar, tapi sehat

Bird nest ini yang dapat dimakan, yang dibuat burung dari air liurnya, telah menjadi bagian dari masakan Cina selama lebih dari 1.000 tahun.

Mereka dapat digunakan dalam hidangan manis atau gurih.

Seorang penulis dan penyiar makanan Ching-He Huang mengatakan salah satu cara menghidangkan sarang burung walet adalah dengan lambat memasaknya memakai gula batu. Cara memasak ini memungkinkan sarang burung walet menyerap citarasa bahan-bahan lainnya.

Tetapi dia menjelaskan bahwa bird nest ini dihormati karena manfaat obat dan budaya yang terkenal dan bukan karena rasanya.

“Banyak wanita Tionghoa yang memilih bird nest ini sebagai panganan karena tekstur agar-agar sarang burung dipercaya sangat baik untuk melawan penuaan. Kandungan sarang burung walet dipercaya membantu produksi kolagen,” katanya.

“Versi manisnya lembut. Ini seperti meminum sup jeli kental. Ini bisa disajikan sebagai hidangan penutup atau hidangan mandiri.”

Seperti Apa Bird Nest Factory

Gua-gua basah lembap di daerah tropis Asia Tenggara menyediakan habitat alami burung walet.

Indonesia memiliki banyak gua seperti itu, dan memiliki sejarah panjang dalam perdagangan sarang burung walet. Sejauh abad ke-17 ada catatan perdagangan di nusantara. Sangat mendukung untuk menjadi tempat bird nest factory.

Untuk sebagian besar waktu itu, sarang dikumpulkan dari gua oleh pendaki terampil menggunakan teralis bambu tipis.

Sedikit sejarah sarang burung walet

Sup, baik yang manis maupun gurih, dimakan di banyak negara mulai dari AS hingga Filipina

 Pertama kali dimakan sebagai makanan lezat di istana kaisar Tang (618-907)

 Konsumsi luas mulai pada abad ke-15, tetapi kemudian dilarang oleh Mao Zedong di abad ke-20

 Penggemar hidangan ini menyebut bird nest soup sebagai sup “caviar of the east

 Sebagian besar digunakan untuk pengental, dapat direbus dengan gula untuk hidangan penutup, atau dimasak dengan daging untuk sup bercitarasa gurih

 Banyak dikaitkan dengan khasiat meningkatkan sistem kekebalan tubuh, libido, memperbaiki kulit, meredakan asma.

Legenda Sarang Burung Walet

Menurut legenda setempat, praktik bertani burung di rumah-rumah tumbuh secara tidak sengaja beberapa generasi yang lalu, ketika seorang pemilik tanah lokal di Sedayu, di Jawa Timur, meninggalkan rumahnya untuk naik haji, kata Ani Mardiastuti, dari Institut Pertanian Bogor.

“Dia pergi melaksanakan haji selama beberapa bulan, dan beberapa kamarnya ditutup. Ketika dia kembali dari haji, dia menemukan bahwa burung walet telah menggunakan kamarnya untuk bersarang,” katanya.

“Kemudian, dia meniru kondisi ruang burung walet di kamar lain, dan dia berhasil, jadi menciptakan teknik untuk beternak burung walet.”

Peternak burung masih sangat tertutup tentang bagaimana mereka mendatangkan binatang itu namun tetapi bagian dari metode ini adalah memainkan rekaman “nyayian” burung walet.

Banyak laporan tentang orang Indonesia yang rajin mencoba apa saja mulai dari jimat keberuntungan hingga merapal mantra dalam upaya memikat burung walet ke dalam bangunan mereka.

Nilai Ekonomis Bird Nest Factory

Kenapa bird nest factory ini begitu menarik perhatian banyak orang? Alasan sederhananya adalah uang. Harga sarang burung walet dapat mencapai hingga $ 3.000 per kilo

Dari gua, ke kota

Tetapi sebagian besar abad ke-20 perdagangannya relatif kecil, dan didominasi oleh pengumpul sarang tradisional.

Penguasa China, Mao Zedong, mencela sup itu sebagai kemewahan yang dekaden, sehingga hampir seluruh pasar dunia berada di Hong Kong.

Sarang burung walet bersarang di gua-gua gelap, tetapi mereka semakin tertarik pada rumah burung di kota

Sup bird nest ini mulai mendapatkan kembali popularitas di daratan selama 1990-an, tetapi para ahli mengatakan sekarang telah menyusul Hong Kong sebagai pasar ekspor utama Indonesia.

Seiring meningkatnya permintaan, sangkar burung beton difungsikan sebagai bird nest factory telah didirikan di seluruh Indonesia, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan yang terbaru adalah Kamboja.

Burung-burung telah rela pindah ke kota-kota, dan akomodasi bertingkat tinggi disediakan untuk mereka, lengkap dengan nyayian kicau burung yang terpasang pada gadget.

Beberapa pencinta lingkungan telah memperingatkan bahwa spesies burung walet lain yang memiliki sarang yang kurang diinginkan mungkin menderita, dan juga menyatakan keprihatinan bahwa industri ini sepenuhnya tidak diatur.

Tetapi untuk burung walet dengan sarang yang dapat dimakan (dikenal sebagai burung walet sarang putih), perkembangan industri bukanlah hal yang buruk, kata Richard Thomas dari Oriental Bird Club.

“Banyak habitat baru dan daerah berkembang biak telah dibuat, dan tampaknya ada pemahaman yang baik bahwa jika Anda mengambil sarang burung walet terlalu sering, burung walet tidak akan membangun yang baru,” katanya.

“Juga, ketika industri bergerak lebih ke kota-kota dan menjauh dari gua, itu memungkinkan populasi burung lain untuk hidup tanpa gangguan di habitat alami mereka.”

Lonjakan permintaan telah memaksa harga naik dari sekitar $ 400 per kilogram (setara dengan sekitar 120 sarang) pada pertengahan 1990-an menjadi $ 3.000 per kilogram untuk sarang berkualitas tinggi di pasaran saat ini.

Indonesia dilaporkan menghasilkan $ 226 juta pada tahun 2009 dari industri ini, dan mendominasi pasar dunia. Bird nest factory ini sepertinya memang membawa keuntungan banyak pihak, termasuk untuk burung walet liar itu sendiri.

Jadi burung walet tetap berkembang biak, para pecinta kuliner Cina senang, dan yang terpenting, petugas pajak juga bahagia. Keluhan penduduk setempat mungkin akan hilang untuk sementara waktu.