Saham Tembakau Menjanjikan


Saham tembakau menjanjikan ini penting dipahami mereka yang suka investasi saham. Memasuki periode semester II 2017, kompetisi kenaikan harga rokok mulai berangsur reda, sejalan dengan datangnya produk baru dengan harga yang bersaing. Jika demikian, kinerja saham emiten tembakau diprediksi masih netral.

Pandangan PT Bahana Sekuritas, ada beberapa hal yang membawa keuntungan industri tembakau di tahun mendatang. Namun masih ada beberapa risiko yang perlu dicermati. Dalam dokumen Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2018, tampak adanya rencana kenaikan cukai tidak sama tingginya dengan tahun ini.

“Dalam kurun waktu 5 tahun terakhir, rata-rata naiknya cukai rokok lebih besar ketimbang kenaikan inflasi, jika tahun mendatang naiknya cukai rokok tidak sama tinggi dengan tahun-tahun sebelumnya, hal ini akan berdampak positif untuk industri rokok,” ungkap dari analis Bahana Michael Setjoadi di dalam laporannya hari Jumat 13 Oktober 2017.

Meskipun demikian, pemerintah tampak semakin ketat mengelola iklan rokok yang boleh tayang di televisi maupun di tempat publik. Lebih lanjut lagi, larangan merokok di tempat publik lebih digencarkan lagi.

Dengan hal tersebut, Bahana memprediksi volume penjualan rokok periode tahun depan masih akan mengalami kontraksi 1 sampai 1,5 persen jika dibandingkan dengan penjualan tahun ini yang diprediksi akan turun sebesar 1,5 persen. Volume pembuatan rokok diprediksi akan mampu mencapai 318,8 miliar batang pada tahun 2018. Jumlah produksi itu naik dibandingkan estimasi sekitar 315,6 miliar batang.

Berdasarkan empat pemain besar di sektor industri tembakau tanah air, Bahana memberikan rekomendasi beli untuk saham PT Gudang Garam Tbk (GGRM). Ini menunjukan saham tembakau menjanjikan. Hal ini dikarenakan, pada periode tahun 2018 diprediksi daya beli masyarakat Indonesia akan kembali pulih, terlebih masyarakat menengah ke bawah yang mayoritas adalah target pasar perseroan.

“Salah satu hal yang membantu pulihnya daya beli masyarakat Indonesia adalah pelaksanaan Pilkada dan kampanye dari pemilihan presiden yang diprediksi akan dimulai pada perode kedua tahun mendatang. Pilkada diprediksi akan menaikan konsumsi untuk mayoritas wilayah di luar kota,” jelas Michael.

Lebih rendahnya nilai kenaikan cukai rokok pada tahun mendatang akan lebih memberi keuntungan bagi GGRM. Dengan demikian, laba bersih diprediksi naik 6 persen menjadi Rp 7,25 triliun dari prediksi laba bersih sepanjang 2017 sebelumnya yang nilainya sekitar Rp 6,85 triliun.

Rekomendasi atas Saham Tembakau Menjanjikan

Bahana kembali memprediksi GGRM akan diperjualbelikan senilai 17,6 x PE pada tahun 2018, dibandingkan dengan pesaingnya, PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) yang diprediksi akan diperjualbelikan sebesar 34,9 x PE pada periode yang sama. Target harga GGRM prediksi Bahana adalah sebesar Rp 79.000 per lembar.   

Lebih lanjut lagi Bahana memprediksi laba bersih HMSP hanya akan naik sekitar 1 persen atau menjadi Rp 12,87 triliun pada tahun 2018, dari laba bersih tahun ini yang diprediksi mencapai Rp 12,76 triliun. Bahana memberikan rekomendasi beli dengan target harga Rp 4.200 per lembarnya. Itulah ulasan saham tembakau menjanjikannya. Semoga menambah pemahaman ya.


Leave a Reply

CommentLuv badge

HP Kamu Bisa Jadi Ladang UangIni Caranya
+