Harga Bitcoin Anjlok? Apa iya?

Harga bitcoin anjlok mungkin menjadi mimpi buruk bagi sebagian orang yang berbisnis bitcoin. Perkiraan anjloknya harga bitcoin ini disebabkan oleh kenaikan dramatis yang cenderung menggelembung (bubble) dari bitcoin yang sangat luar biasa. Bayangkan saja harga 1 bitcoin pada 24 Mei 2017 mencapai $2.400. Nilai itu telah naik lebih dari dua kali lipat dalam dua bulan. Mereka yang pintar atau beruntung dan telah membeli $1.000 bitcoin pada bulan Juli 2010 (dimana harganya masih $0.05 per 1 bitcoin, akan menikmati lonjakan kekayaan setara $46 juta. Bitcoin bukan satu-satunya mata uang digital, mata uang digital lainnya juga mengalami kenaikan dengan estimasi nilai pasar mencapai $80 milyar.

Kini kata bitcoin identik dengan gelembung. Pertanyaan banyak orang adalah akankah harga bitcoin anjlok lagi? Apa yang menyebabkan harga bitcoin melonjak? Pertanyaan ini sangatlah penting. Apakah fluktuasi harga ini hanya spekulasi atau bukti bahwa bitcoin memiliki peran penting sebagai alat tukar atau alat investasi? Atau dengan pertanyaan lain apakah bitcoin itu seperti tulip, dollar atau emas, atau hal baru yang benar-benar berbeda?

Harga Bitcoin Anjlok karena Sekedar Maniak Tulip

Mulai dari bahasan pertama. Apakah bitcoin seperti tulip? Sebuah spekulasi kebahagiaan yang menaikan harga mendorong orang lain untuk ikut membelinya, apapun aset yang dibicarakan. Gambaran akan bitcoin sekarang ini menunjukan gejala ini. Investor ritel berlomba untuk partisipasi. Banyak yang sudah familiar dengan bitcoin, melanjutkan investasi ke mata uang digital lain seperti Ethereum dan ICO (initial coin offerings) yaitu token yang dikeluarkan perusahaan masing-masing.

Seolah terlihat seperti surga para penipu namun tidak sama seperti tulip, bitcoin memiliki kegunaan yang nyata. Bitcoin sekarang ini bisa dipakai untuk membeli apapun mulai dari komputer sampai pizza.

Harga Bitcoin Anjlok Sesuai Harga Emas

Mungkin perumpamaan tulip kurang pas untuk bitcoin. Bagaimana jika emas? Berbeda juga dari emas dimana peran regulator sangat kuat dalam mengatur pergerakannya, bitcoin tidak melibatkan intitusi keuangan. Fluktuasi harga juga tidak wajar untuk bitcoin dimana peningkatan pernah terjadi lebih dari $1000 pada akhir 2013 dan setahun kemudian turun menjadi $200, sebelum akhirnya kembali melambung.

Baca: Tips investasi emas yang menguntungkan

Harga Bitcoin Anjlok Mengikuti Nilai Tukar Mata Uang

Bitcoin bukan sekedar emas digital, bitcoin memiliki tujuan lebih besar yaitu menjadi alat tukar seperti layaknya euro, dollar atau yen. Para regulator mulai melihat bitcoin lebih serius lagi. Beberapa kenaikan harga bitcoin dapat dijelaskan dengan keputusan Jepang untuk memperlakukan bitcoin layaknya sebuah mata uang. Perbedaannya adalah mekanisme bitcoin berjalan sesuai keterbatasannya dan pengembang belum bisa sepakat akan bagaimana meningkatkan nilai tukar yang mampu ditangani oleh sistem bitcoin. Hasilnya, sebuah transaksi bitcoin memiliki biaya $4 dan waktu berjam-jam untuk konfirmasi. Untuk lebih nyaman, transaksi mata uang konvensional jauh lebih nyaman.

Apakah Harga Bitcoin Anjlok Benar Akan Terjadi?

Jika bitcoin dan mata uang kripto lainnya tidak seperti benda sejenis lainnya, lantas apa sebenarnya mereka ini? Perbandingan terbaik mungkin dapat dilakukna dengan booming internet dan dotcom yang terjadi pada akhir tahun 1990-an. Sama seperti internet, mata uang kripto mengandung inovasi dan terus berkembang. Mereka adalah eksperimen akan cara memelihara data public (atau dikenal dengan blockchain) tanpa ada campurtangan pihak tertentu. Negara Georgia misalnya, menggunakan teknologi untuk mnegamankan catatan pemerintah. Blockchain merupakan media untuk bereksperimen lebih jauh. Untuk contoh bisa dilihat Ethereum. Media ethereum memungkinkan semua jenis proyek mulai dari pasar online sampai video game untuk menghimpun dana dengan menerbitkan token (sebuah mata uang personal yang bisa diperdagangkan dan digunakan dalam proyek itu atau ICO). Media seperti ICO ini perlu dijaga dengan baik. ICO juga dapat mengundang inovasi lebih lanjut dalam perkembangannya. Para penyuka bitcoin berharap mereka akan mendorong kebangkitan era baru melawan teknologi oligopoly seperti Facebook dan Amazon.

Hal ini mungkin terlihat seperti mengundang adanya inovasi yang berbahaya. Investor bisa kehilangan semuanya. Kejatuhan pada satu aset bisa memberi efek domino, menciptakan masalah pada sistem keuangan. Namun sebenarnya dalam konteks mata uang kripto, resiko seperti itu sangat kecil. Sulit untuk membantah jika mereka yang membeli bitcoin atau mata uang kripto tidak menyadari resikonya mengingat kemandirian sistem mata uang digital ini, penyebaran virus bisa saja terjadi.

Yakin Harga Bitcoin Anjlok karena Efek Gelembung?

Jika ada yang namanya “gelembung menyehatkan” inilah dia. Untuk memastikan, para regulator harus memperhatikan bahwa mata uang kripto tidak menjadi media untuk aktivitas criminal, seperti transaksi obat-obatan terlarang atau mungkin pencucian uang.

Baca: the future of bitcoin

Para regulator sebaiknya berpikir beberapa kali untuk menghalangi mata uang kripto khususnya ICO. Menjadi “tajam” tidak hanya akan memecahkan gelembung, tapi juga mencegah inovasi bermanfaat yang akan berjalan beriringan dengan perkembangan bitcoin atau mata uang kripto lainnya.

Leave a Reply

CommentLuv badge

Ubah Bakatmu Jadi Uang: Menulis, Desain Grafis, Programing, dll. Cetak Uang Sekarang
+